Laman

Selasa, 23 Februari 2016

KISAH SYEIKH ABDUL QADIR JAILANI DENGAN PEROMPAK


Nama Syeikh Abdul Qadir Jailani r.a sememangnya sudah terkenal di kalangan umat Islam sehingga ke hari ini. Beliau merupakan seorang wali dan ulama yang masyhur. Sebagai seorang yang soleh dan warak, beliau telah meninggalkan kepada kita satu kisah hidup yang boleh kita jadikan tauladan.
Kisah ini diceritakan sendiri oleh Syeikh Abdul Qadir Jailani yang telah diriwayatkan oleh Luqman Hakim. Kisahnya bermula : “ Sebagai seorang Islam, saya sentiasa berpegang kepada kebenaran dalam apa jua perbuatan dan percakapan semenjak kecil lagi. Saya sentiasa bercakap benar di mana saja saya berada. Pada suatu hari saya telah berangkat dari rumah menuju ke kota Baghdad untuk menuntut ilmu. Oleh kerana Baghdad itu sangat jauh dari tempat kediaman saya, ibu saya telah membekalkan saya sedikit wang iaitu sebanyak empak puluh dinar sebagai perbelanjaan pergi dan balik. Sebelum berangkat ibu saya telah berpesan untuk sentiasa bercakap benar apalagi tujuan saya keluar adalah untuk menuntut ilmu.
Dalam perjalanan tersebut, saya telah menumpang rombongan kafilah kerana perkara terseut adalah biasa bagi orang yang hendak berjalan jauh, apatah lagi ketika itu umur saya masih muda. Dalam perjalanan tersebut, kafilah yang saya ikuti terpaksa melalui daerah Hamadan sebelum sampai ke tempat yang dituju. Kebetulan ketika kami sampai ke daerah tersebut, sekumpulan perompak menahan kami seterusnya menjadikan saya sebagai tawanan mereka.
Semasa saya dibawa pergi, salah seorang perompak itu bertanya: “ Apakah yang kamu bawa bersamamu wahai budak?”. Saya hanya membawa empat puluh dinar”. Ujar saya dengan tegas. Perompak itu kemudian meninggalkan saya kerana menyangka saya mempermain-mainkannya. Kemudian datag lagi seorang perompak dan bertanya soalan yang sama. Dengan tegas saya memberitahu perompak tersebut bahawa saya membawa bersama empat puluh dinar sebagai bekalan. Perompak tersebut kemudian membawa saya kepada ketua mereka. Ketua perompak itu juga bertanyakan soalan yang sama dan juga dengan tegas jawapan saya teta sama. Ketua perompak tersebut lantas berkata : “Hai budak, kenapa engkau begitu berani sekali berkata benar sedangkan engkau membawa wang?”
Saya menjawab “ Tuan, sejak kecil ibu bapa saya telah berpesan untuk bercakap benar, hinggakan sebelum berangkat untuk menuntut ilmu ke Baghdad pun dia berpesan agar saya tidak bercakap bohong. Saya tidak sampai hati untuk mengkhianati pesanan dan nasihat ibu saya. Apalah harga empat puluh dinar ini, untuk dibandingkan seseorang yang ingin menuntut ilmu kerana Allah.
Setelah mendengar jawapan tersebut, ketua perompak itu lantas menangis tersedu-sedu di hadapan saya sambil berkata : “Alangkah mulianya budi pekertimu wahai budak, dan alangkah beruntungnya ibu yang melahirkanmu. Sedangkan masih kecil begini engkau takut berbuat dosa, tetapi aku pula tanpa segan silu membuat kejahatan dan mengkhianati janji serta amanah Allah. Demi Allah, mulai hari ini aku bersumpah akan bertaubat dan kembali ke jalan yang benar.
Ketua perompak itu akhirnya mengarahkan orang-orangnya supaya memulangkan semua harta kafilah saya. Setelah itu kami meneruskan perjalanan ke kota Baghdad

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar