Laman

Selasa, 29 Mei 2018

"Siapa yang pernah mandikan jenazah?"


"Siapa yang pernah bercita-cita ingin menguruskan jenazah ibu bapanya jika mereka meninggal dunia?"
Bagaimana yang meninggal itu kaum kerabat kita? Tiada siapa yang lebih afdal untuk menguruskan mereka, kalau bukan kita sebagai waris. Jangan gementar dan takut. Apa yang penting, kita mesti tahu apa yang perlu dilakukan apabila berhadapan dengan jenazah. Antaranya:
1. SETELAH MENINGGAL DUNIA
- Tutup matanya.
- Lembutkan sendi-sendinya.
- Ikat dagunya ke kepala supaya mulutnya tertutup.
- Baringkan ke arah kiblat.
- Tanggalkan pakaian yang dipakainya.
- Tutup keseluruhan tubuhnya dengan kain.
- Letakkan pemberat di atas perutnya.
2. SEBELUM MANDI
Sediakan peralatan mandi jenazah:
- Tempat mandi.
- Air mutlak.
- Air daun bidara.
- Kapas.
- Putik kapas.
- Sabun.
- Air Mawar.
- Minyak atar.
- Serbuk cendana.
- Kapur barus.
- Sarung tangan.
- Getah paip/ bekas menjirus air.
3. KETIKA MANDI
- Keluarkan kotoran daripada perut dengan menekan perutnya.
- Bersihkan sisa kotoran di mulut, hidung, telinga dan celah kukunya.
- Istinjakkan jenazah dengan air mutlak.
- Basuh seluruh anggotanya dengan sabun termasuklah rambut, belakang badan, jari tangan, ketiak dan pelipat lengan.
- Bilas dan niat memandikan jenazah.
- Tutupi jenazah dengan kain nipis dan jiruskan air kapur barus di atsnya.
- Wudukkan jenazah.
4. KETIKA KAFAN
- Ukur ketinggian jenazah.
- Potong kain kafan kepada tiga bahagian dan hamparkan.
- Hamparkan kapas gulung di atasnya dan taburkan serbuk cendana.
- Baringkan jenazah di atasnya.
- Tutupi kemaluan, siku tangan, dada, telinga dan kepala jenazah dengan kapas.
- Selimutkan jenazah dengan kain kafan dengan kemas serta ikat dengan tali kain dengan sempurna.
- Renjiskan air mawar dan sapukan minyak attar di atasnya.
5. SOLAT JENAZAH
- Niat.
- Takbir pertama - baca al-Fatihah.
- Takbir kedua - selawat.
- Takbir ketiga - doakan jenazah.
- Takbir keempat - beri salam.
6. PENGEBUMIAN JENAZAH
- Gali kubur secara melintang ke arah kiblat.
- Baringkan jenazah di atas lambung kanannya menghadap kiblat.
- Tutup liang lahad dengan papan dan kambus semula dengan tanah.
Hidup ini sementara. Kaya mana pun, kain kafan akan jadi pakaian diri. Kuat mana pun, kita tiada daya lagi untuk mengurus diri.
Jadi tiada apa yang perlu dibangga dan disombongkan. Berbaik-baiklah dengan orang di sekeliling, kelak merekalah yang akan mengurus jenazah kita!
Sumber: Majalah Gen-Q, Isu 40.

Sabtu, 26 Mei 2018

*PANDUAN SHOLAT TARAWIH*

*PANDUAN SHOLAT TARAWIH*
(Stlh Sholat Isya, ba'diyah Isya, Dzikir)
_Kemudian Bilal berseru :
FADLAMMANALLOHI WANI'MAH...
_Dijawab oleh jamaah :_
WAMAGHFIROTAW WAROHMAH
YAA TAWWABU
YAA WASI'AL MAGHFIROTI
YAA ARHAMAR ROHIMIIN
Kemudian Tarawih, dengan niat :
اصلي سنة التراويح ركعتين مأموما / اماما لله تعالى
"Niat saya sholat sunnat Tarawih dua raka'at mamum/Imam karena Alloh."
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
*Surat-surat pendek yang dibaca setelah Alfatihah :*
*Rakaat 1:* At-Takasur 1-4
(بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ
أَلْهَاكُمُ التَّكَاثُرُ * حَتَّىٰ زُرْتُمُ الْمَقَابِرَ * كَلَّا سَوْفَ تَعْلَمُونَ * ثُمَّ كَلَّا سَوْفَ تَعْلَمُونَ *
*Rakaat 2 * At-Takasur 1-8
كَلَّا لَوْ تَعْلَمُونَ عِلْمَ الْيَقِينِ * لَتَرَوُنَّ الْجَحِيمَ * ثُمَّ لَتَرَوُنَّهَا عَيْنَ الْيَقِينِ * ثُمَّ لَتُسْأَلُنَّ يَوْمَئِذٍ عَنِ النَّعِيمِ)
_Bilal baca sholawat :_
ALLOHUMMA SOLLI'ALA SAYYIDINA MUHAMMAD
_Dijawab oleh jama'ah :_
ALLOHUMMA SOLLI WASSALIM WABAARIK 'ALAIH
*Raka'at 3:* Al Ashri (Wal Ashri)
*Raka'at 4 :* Yaa-Sin 58 - 59
"Salaamun qaulan mir robbir rohiim, wamtaazul yauma ayyuhal mujrimuun"
_Bilal beseru :_
ALLOOHUMMA TAQOBBAL MINNAA WUDHUU ANAA WASHOLAATANAA WASHIYAAMANAA WAQIYAAMANAA WARUKUU'ANAA WASUJUUDANAA WAQU'UUDANAA WAKHUSYUU'ANAA WATKHOSSYU'ANAA WATADHORRU'ANAA WALAA TADHRIB BIHAA WUJUUHANAA YAA ILAAHAL 'AALAMIIN WAYAA KHOIRONNAASHIRIIN BIROHMATIKA YAA ARHAMARROOHIMIIN
_Kembali membaca sholawat :_
ALLOHUMMA SOLLI'ALA SAYYIDINA MUHAMMAD
_Dijawab oleh jama'ah :_
ALLOHUMMA SOLLI WASSALIM WABAARIK 'ALAIH
*Raka'at 5 :* Al-Humazah 1-3
(4 Kalla)
(بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ
وَيْلٌ لِكُلِّ هُمَزَةٍ لُمَزَةٍ * الَّذِي جَمَعَ مَالًا وَعَدَّدَهُ * يَحْسَبُ أَنَّ مَالَهُ أَخْلَدَهُ * كَلَّا ۖ
*Raka'at 6 :* Al-Humazah 4(layumbadanna)-9
لَيُنْبَذَنَّ فِي الْحُطَمَةِ * وَمَا أَدْرَاكَ مَا الْحُطَمَةُ * نَارُ اللَّهِ الْمُوقَدَةُ * الَّتِي تَطَّلِعُ عَلَى الْأَفْئِدَةِ * إِنَّهَا عَلَيْهِمْ مُؤْصَدَةٌ * فِي عَمَدٍ مُمَدَّدَةٍ)
_Bilal baca sholawat :_
ALLOHUMMA SOLLI'ALA SAYYIDINA MUHAMMAD
_Dijawab oleh jama'ah :_
ALLOHUMMA SOLLI WASSALIM WABAARIK 'ALAIH
*Raka'at 7 :* Al-Fill 1-3 (Alamtaro...)
*Raka'at 8 :* Al-Fill 4-5 (...Tarmiihim)
_Bilal beseru :_
ALLOOHUMMA TAQOBBAL MINNAA WUDHUU ANAA WASHOLAATANAA WASHIYAAMANAA WAQIYAAMANAA WARUKUU'ANAA WASUJUUDANAA WAQU'UUDANAA WAKHUSYUU'ANAA WATKHOSSYU'ANAA WATADHORRU'ANAA WALAA TADHRIB BIHAA WUJUUHANAA YAA ILAAHAL 'AALAMIIN WAYAA KHOIRONNAASHIRIIN BIROHMATIKA YAA ARHAMARROOHIMIIN
_Kembali membaca sholawat :_
ALLOHUMMA SOLLI'ALA SAYYIDINA MUHAMMAD
_Dijawab oleh jama'ah :_
ALLOHUMMA SOLLI WASSALIM WABAARIK 'ALAIH
*Raka'at 9 :* Al-Quraisy 1-2
(بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ
لِإِيلَافِ قُرَيْشٍ * إِيلَافِهِمْ رِحْلَةَ الشِّتَاءِ وَالصَّيْفِ
*Raka'at 10 :* Al-Quraisy 3-4
فَلْيَعْبُدُوا رَبَّ هَٰذَا الْبَيْتِ * الَّذِي أَطْعَمَهُمْ مِنْ جُوعٍ وَآمَنَهُمْ مِنْ خَوْفٍ *
_Bilal baca sholawat :_
ALLOHUMMA SOLLI'ALA SAYYIDINA MUHAMMAD
_Dijawab oleh jama'ah :_
ALLOHUMMA SOLLI WASSALIM WABAARIK 'ALAIH
*Raka'at 11 :* Al-Ma'un 1-3
بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ
أَرَأَيْتَ الَّذِي يُكَذِّبُ بِالدِّينِ * فَذَٰلِكَ الَّذِي يَدُعُّ الْيَتِيمَ * وَلَا يَحُضُّ عَلَىٰ طَعَامِ الْمِسْكِينِ
Raka'at 12 : Al-Ma'un 4-7
فَوَيْلٌ لِلْمُصَلِّينَ * الَّذِينَ هُمْ عَنْ صَلَاتِهِمْ سَاهُونَ * الَّذِينَ هُمْ يُرَاءُونَ * وَيَمْنَعُونَ الْمَاعُونَ *
_Bilal beseru :_
ALLOOHUMMA TAQOBBAL MINNAA WUDHUU ANAA WASHOLAATANAA WASHIYAAMANAA WAQIYAAMANAA WARUKUU'ANAA WASUJUUDANAA WAQU'UUDANAA WAKHUSYUU'ANAA WATKHOSSYU'ANAA WATADHORRU'ANAA WALAA TADHRIB BIHAA WUJUUHANAA YAA ILAAHAL 'AALAMIIN WAYAA KHOIRONNAASHIRIIN BIROHMATIKA YAA ARHAMARROOHIMIIN
_Kembali membaca sholawat :_
ALLOHUMMA SOLLI'ALA SAYYIDINA MUHAMMAD
_Dijawab oleh jama'ah :_
ALLOHUMMA SOLLI WASSALIM WABAARIK 'ALAIH
*Raka'at 13 :* Al-Kautsar
بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ
إِنَّا أَعْطَيْنَاكَ الْكَوْثَرَ * فَصَلِّ لِرَبِّكَ وَانْحَرْ * إِنَّ شَانِئَكَ هُوَ الْأَبْتَرُ *
*Raka'at 14 :* Al-Ikhlash
_Bilal baca sholawat :_
ALLOHUMMA SOLLI'ALA SAYYIDINA MUHAMMAD
_Dijawab oleh jama'ah :_
ALLOHUMMA SOLLI WASSALIM WABAARIK 'ALAIH
*Raka'at 15 :* Al-Kafirun
*Raka'at 16 :* Al-Ikhlash
_Bilal beseru :_
ALLOOHUMMA TAQOBBAL MINNAA WUDHUU ANAA WASHOLAATANAA WASHIYAAMANAA WAQIYAAMANAA WARUKUU'ANAA WASUJUUDANAA WAQU'UUDANAA WAKHUSYUU'ANAA WATKHOSSYU'ANAA WATADHORRU'ANAA WALAA TADHRIB BIHAA WUJUUHANAA YAA ILAAHAL 'AALAMIIN WAYAA KHOIRONNAASHIRIIN BIROHMATIKA YAA ARHAMARROOHIMIIN
_Kembali membaca sholawat :_
ALLOHUMMA SOLLI'ALA SAYYIDINA MUHAMMAD
_Dijawab oleh jama'ah :_
ALLOHUMMA SOLLI WASSALIM WABAARIK 'ALAIH
*Raka'at 17 :* An-Nashr (idza jaa...)
*Raka'at 18 :* Al-Lahab (Tabbats yada...)
_Bilal baca sholawat :_
ALLOHUMMA SOLLI'ALA SAYYIDINA MUHAMMAD
_Dijawab oleh jama'ah :_
ALLOHUMMA SOLLI WASSALIM WABAARIK 'ALAIH
*Raka'at 19 :* Al-Falaq
*Raka'at 20 :* An-Nas
_Bilal beseru :_
ALLOOHUMMA TAQOBBAL MINNAA WUDHUU ANAA WASHOLAATANAA WASHIYAAMANAA WAQIYAAMANAA WARUKUU'ANAA WASUJUUDANAA WAQU'UUDANAA WAKHUSYUU'ANAA WATKHOSSYU'ANAA WATADHORRU'ANAA WALAA TADHRIB BIHAA WUJUUHANAA YAA ILAAHAL 'AALAMIIN WAYAA KHOIRONNAASHIRIIN BIROHMATIKA YAA ARHAMARROOHIMIIN
_Kembali membaca sholawat :_
ALLOHUMMA SOLLI'ALA SAYYIDINA MUHAMMAD
_Dijawab oleh jama'ah :_
ALLOHUMMA SOLLI WASSALIM WABAARIK 'ALAIH
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
*Setelah selesai 20 raka'at membaca DO'A KAMILIN :*
Allahummaj 'alnaa bil iimaani kaamiliin, walil faraaidhi muaddiin,
walis shalaati haafidhiin, waliz zakaati faa 'iliin,
walima 'indaka thaalibiin, wali'afwika raajiin,
wabilhudaa mutamassikiin, wa'anil laghwi mu'ridhiin,
wafid dunya zaahidiin, wafil aakhirati raahibiin, wabilqadhaa-i raadhiin,
walinna'maa-i syaakiriin, wa 'alal balaa-i saabiriin,
watahta liwaa-i sayyidina muhammadin saw yaumal qiyaamati saa-iriin,
wa-ilal haudhi waaridhiin, wa-ilal jannati daahiliin, waminan naari naajiin,
wa 'ala sariiril karaamati qaa 'idiin, wamin huuril 'aini mutazawwijiin,
wamin sundusin wa istabrakin wadiibaajin mutalabbisiin, wamin ta'aamil jannati aakiliin,
wamin labanin wa 'asalin musaffan syaaribiin, bi-akwaabiw wa abaariqaw waka'sim mimma'iin,
ma'al ladziina an'amta 'alaihim minan nabiyyiina was siddiiqiina was syuhadaa-i was saalihiin,
wahasuna ulaa-ika rafiiqa, dzaalikal fadhlu minallaahi wakafaa billaahi 'aliima.
Allaahummaj 'alna fii haadzihil lailatis syariifatil mubaarakati minas su'adaa-il maqbuuliin,
walaa taj'alnaa minal asyqiyaa-il marduudiin, wasallallaahu 'alaa sayyidinaa muhammadin wa-aalihi wa sahbihi ajma'iin,
birahmatika yaa arhamar raahimiin, walhamdulillaahi rabbil'aalamiin
*Kemudian bersama-sama membaca niat shoum.*
نَوَيْتُ صَوْمَ غَدٍ عَنْ أَدَاءِ فَرْضِْ شَهْرِ رَمَضَانِ هٰذِهِ السَّنَةِ لِلّهِ تَعَالٰى اِيْمَانًا وَاحْتِسَابًا لِوَجْهِهِ الْكَرِيْمِ
(Niat saya shoum hari esok, melaksanakan kewajiban bulan Romadhon tahun ini karena Alloh Ta'ala)
*Kemudian Sholat Lidafil Bala dan dilanjut Khotaman*

Selasa, 22 Mei 2018

23 SIRI SYARIAT TAREKAT HAKEKAT MAKRIFAT


Assalamu'alaikum Wr. Wb.
SIRI SATU
1. Dinamakan SYAREAT = Menyembah Allah Ta’ala dengan perbuatan, mengerjakan apa yang diperintahkan dan meninggalkan apa yang dilarang oleh Rasulnya (Al-Quran dan Sunnah)
2. Dinamakan TAREKAT = Menyembah Allah Ta’ala semata dengan ilmu dan amal yang diketahuinya.
3. Dinamakan HAKEKAT = Memandang Allah Ta’ala dengan cahaya yang dipancarkan oleh Allah Ta’ala di Hati Sanubari yang dinamakan Sirullah
4. Dinamakan MAKRIFAT = Meliputi seluruh tubuh yaitu Hakekat Allah : Kun, Hu, Dzat.
SIRI DUA
1. Adapun SYAREAT = Menjadi tauladan dan tubuh bagi kita
2. Adapun TAREKAT = Menjalankan kerja Syareat
3. Adapun HAKEKAT = Menjadi kunci kita menghadap Allah
4. Adapun MAKRIFAT = Melihat sesuatu tanpa hijab dinamakan juga Amar Nizam.
SIRI TIGA
1. SYAREAT = Air di dalam tubuh kita, sebab itu kita bisa berkata-kata
2. TAREKAT = Angin di dalam diri kita, sebab itu kita bisa bernafas
3. HAKEKAT = Tanah di dalam tubuh kita, sebab itulah kita boleh tetap
4. MAKRIFAT = Api di dalam tubuh kita, sebab itulah kita boleh mengetahui lebih.
SIRI EMPAT
1. Ilmu SYAREAT = Dinamakan Sirullah, ibadahnya adalah Nurul Hadi
2. Ilmu TAREKAT = Dinamakan Ayan Sabitah, ibadahnya adalah Sirul Asral
3. Ilmu HAKEKAT = Dinamakan Sirr Hayan, ibadahnya adalah Sirrul Iman
4. Ilmu MAKRIFAT = dinamakan Gaibul Guyub, ibadahnya adalah Sirrul Islam
SIRI LIMA
1. SYAREAT = Zuhud
2. TAREKAT = Nur
3. HAKEKAT = Ilmu
4. MAKRIFAT = Wujud
SIRI ENAM
1. Ilmu SYAREAT = Dari Usuluddin
2. Ilmu TAREKAT = Dari Tasawuf
3. Ilmu HAKEKAT = Dari Tauhid
4. Ilmu MAKRIFAT = Dari Usul Muftahul Guyub
SIRI TUJUH
1. SYAREAT = Daging, Darah, Tulang, Urat, yang dinamakan Manusia
2. TAREKAT = Tanah, Air, Api, Angin yang dinamakam Insan
3. HAKEKAT = Ujud, Ilmu, Nur, Syuhud yang dinamakan Syaiun (Muhammad)
4. MAKRIFAT = Dzat, Sifat, Af’al, Asma yang dinamakan Allah
SIRI DELAPAN
1. Ibadah orang SYAREAT = Mengerjakan segala Rukun Islam yang lima
2. Ibadah orang TAREKAT = Mengerjakan SYAREAT + Taubat, Syukur, Tawakkal, Tahmid, Tawadha’, Harap, Ridha, Sabar, Ikhlas
3. Ibadah orang HAKEKAT = SYAREAT + TAREKAT + Mengesakan Af’al Allah, mengesakan Asma Allah, Mengesakan Sifat Allah dan Mengesakana Dzat Allah.
4. Ibadah orang MAKRIFAT = SYAREAT + TAREKAT + HAKEKAT + Mujahadah, Muraqabah, Muqaballah, Musyahadah, Tawajuh dan Tafakur
.
SIRI SEMBILAN
1. Ikhlas orang-orang SYAREAT itu dinamakan ikhlas Mubtadaq
2. Ikhlas orang-orang TAREKAT itu dinamakan ikhlas Mutawwasit
3. Ikhlas orang-orang HAKEKAT itu dinamakan ikhlas Muntaha
4. Ikhlas orang-orang MAKRIFAT juga dinamakan ikhlas Muntaha
SIRI SEPULUH
1. Jalan SYAREAT = Jalan orang-orang Awam
2. Jalan TAREKAT = Jalan orang-orang Khas
3. Jalan HAKEKAT = Jalan orang-orang Khas ul Khas
4. Jalan MAKRIFAT =Jalan orang-orang Khawas
SIRI SEBELAS
1. SYAREAT = Af’al Allah
2. TAREKAT = Asma Allah
3. HAKEKAT = Sifat Allah
4. MAKRIFAT = Dzat Allah
SIRI DUABELAS
1. SYAREAT = Ilmu Yakin
2. TAREKAT = Ainul Yakin
3. HAKEKAT = Haqqul Yakin
4. MAKRIFAT = Akmal Yakin
SIRI TIGA BELAS
1. SYAREAT = Dzahir
2. TAREKAT = Batin
3. HAKEKAT = Akhir
4. MAKRIFAT = Awal
SIRI EMPAT BELAS
1. SYAREAT = Muhammad Dzahir
2. TAREKAT = Muhammad Batin
3. HAKEKAT = Muhammad Akhir
4. MAKRIFAT = Muhammad Awal
SIRI LIMA BELAS
1. Cara zikir SYAREAT = Dengan Lidah
2. Cara zikir TAREKAT = Dengan Hati
3. Cara zikir HAKEKAT = Dengan Nyawa
4. Cara zikir MAKRIFAT = Dengan Rahasia
SIRI ENAM BELAS
1. Pekerjaan SYAREAT = Dikatakan oleh Lidah dan dikerjakan oleh Hati
2. Pekerjaa TAREKAT = Hati yang mengerjakan baik atau jahat
3. Pekerjaan HAKEKAT = Nyawa yang mengerjakan baik atau jahat
4. Pekerjaan MAKRIFAT = Rahasia yang mengerjakan baik atau jahat
SIRI TUJUH BELAS
1. Rumah SYAREAT = Lidah
2. Rumah TAREKAT = Hati
3. Rumah HAKEKAT = Budi
4. Rumah MAKRIFAT = Roh
SIRI DELAPAN BELAS
1. Adab orang SYAREAT = Orang-orang yang berdiri dengan tanda-tanda kenyataan
2. Adab orang TAREKAT = Orang-orang yang berzikir tanpa tanda, hanya karunia Allah
3. Adab orang HAKEKAT = Orang-orang yang haknya dan hak Allah
4. Adab orang MAKRIFAT = Orang-orang yang mengetahui perkataan dan maqam
SIRI SEMBILAN BELAS
1. Sembahyang orang SYAREAT = Tubuhnya yang menyembah Allah
2. Sembahyang orang TAREKAT = Hatinya yang menyembah Allah
3. Sembahyang orang HAKEKAT = Nyawanya yang menyembah Allah
4. Sembahyang orang MAKRIFAT = Wahadatul wujud yang menerima sembahnya, inilah sembahyang para Nabi, Wali Allah, Ahli sufi dan orang Kamil dan Mukamil
.
SIRI DUA PULUH
1. Pintu SYAREAT = Mata
2. Pintu TAREKAT = Dua lubang hidungnya
3. Pintu HAKEKAT = Dua biji mata
4. Pintu MAKRIFAT = Di antara mata putih dan mata hitam
SIRI DUA PULUH SATU
1. Martabat SYAREAT = Alam Roh
2. Martabat TAREKAT = Alam Malakut
3. Martabat HAKEKAT = Alam Jabarut
4. Martabat MAKRIFAT = Alam Lahut
SIRI DUA PULUH DUA
1. Tujuan SYAREAT = Agar Hatinya ada Nur
2. Tujuan TAREKAT = Agar Dirinya dan Nyawanya jadi mulia
3. Tujuan HAKEKAT = Agar dapat memisahkan antara Hak dan Batil
4. Tujuan MAKRIFAT = Agar dapat derajat Saddikin
SIRI DUA PULUH TIGA
1. SYAREAT = Ibarat buih
2. TAREKAT = Ibarat ombak
3. HAKEKAT = Ibarat laut
4. MAKRIFAT = Ibarat air
Wassalamu'alaikum Wr. Wb.

Bertemu Guru


Saya bertemu guru saya malam itu, dalam mimpi. Sudah lama guru tidak bertandang menziarahi saya. Guru nampaknya semakin berseri wajahnya dan sarat dengan rasa kecintaan kepada pencipta. Saya memberikan lafaz salam kepada guru seraya menyalami dan mengucup tangannya dengan rindu yang membuak-buak.
"Apa khabar guru ?", saya mulakan bicara. Guru memandang wajah saya dengan aneh sekali.
“Aku sedang sibuk mengasah makrifatku,” ringkas jawapan guru. Saya terkedu. “Anakku, orang yang mengasah makrifat berbeza dengan orang yang lalai beribadah,” jelas guru, sinis rasanya.
“Maafkan saya guru, saya kurang mengerti,” saya bertanya jujur. Guru melihat kepadaku.
“Nampak gaya pandangan makrifatmu semakin tumpul. Kamu leka beribadah tetapi kamu lupa menajamkan pandangan basirahmu. Anakku, kau telah ditipu oleh ibadahmu yang membukit sedangkan semua itu permainan syaitan,” saya semkain terpinga-pinga.
Saya bangun bertahajud setiap malam. Saya membaca al-quran tanpa rasa jemu. Saya membanyakkan doa dan zikir kepada Allah. Apa maksud guru sebenarnya.
“Muridku, sebutkan apa tanda menurut syahwat pada pandangan Ibnu Ataillah?” guru bertanya. Aduh, gentar habis tubuh badanku. Terkeluar keringat takut dan pcat. Guru mengujiku.
“Kalam hikmah berbunyi, antara tanda orang mengikut nafsu,
memperbanyakkan amalan sunat tetapi bermalas-malasan dalam perkara yang wajib,” sebutku perlahan. “Tapi guru, saya tetap memperindahkan yang fardhu dan menambahkan yang sunat,” saya cuba membela diri saya.
Guru tersenyum. Saya semakin diserang perasaan serba salah. Saya cuba memikirkan di mana silapnya saya. Apakah kurangnya saya. Saya tidak keruan dan tidakketahuan. Apa puncanya, saya semakin gelisah dan diburu resah.
“Anakku, ingatkah kamu tentang pesan Rabiah, istighfar yang memerlukan istighfar yang lain?” guru bertanya. Istighfar yang memerlukan istighfar yang lain. Istighfar yang diucapkan melalui lisan dengan tujuan meraih rasa bangga dan perhatian orang lain. Istighfar yang diungkapkan dengan rasa takabbur dan riya’ dan mendalam. Istighfar yang ditutur dengan lisan sedangkan hati berbaur dengan noda dan titik hitam. Istighfar yang dilafazkan sedangkan hati langsung tidak memahami, basirah pun tidak terasah.
“Anakku, ingatkan kamu pesan ulama Rabbani, jangan kamu menanam pohonan syurga dengan benih-benih neraka?” Saya terjatuh melutut apabila basirah saya diserang bertubi-tubi oleh guru.
Mengerjakan solat dengan kesungguhan tetapi tahajud langsung tidak membantu mendekatkan diri kepada Allah. Hanya tahajud, hanya gerakan badan, sedangkan hati tidak bersama-sama. Hanya bangun di malam hari sedangkan simbahan cahaya pada mata hati redup sekali. Bacaan al-Quran yang hanya menjadi gerakan bibir dan basahan lidah sedangkan akal tidak mengerti dan jiwa semakin kontang. Hanya zikir yang terlafaz sedangkan mata tidak menangis. Hanya merenung dosa dengan ingat-ingatan bukannya dengan jiwa dan rasa mendalam.
Aduh, tajamnya sinis guru malam ini.
« Anakku, terangkan padaku apakah tanda Allah memberikan kebaikan kepada kita?” guru bertanya lagi sedangkan saya sudah tidak tertahan. Mata saya tidak putus-putus mengeluarkan air mata keinsafan. Saya berasa takut sekali. Rupanya tahajud saya bukannya membuahkan keimanan tetapi dosa berpanjangan. Saya tertipu dengan banyaknya ibadah.
“Guru, tanda Allah memberi kebaikan kepada hambanya ada tiga. Pertama, ia tidak pernah berniat untuk melakukan kebaikan tetapi Allah mendorongnya melakukan kebaikan. Ia berniat melakukan kejahatan tetapi Allah menghalangnya. Ketiga, Allah membuka pintu hatinya untuk sentiasa mengharap dan berdoa kepada Allah dalam setiap masa,” saya menerangkannya dalam keadaan sendu.
Orang yang ikhlas kepada Allah, Allah pacakkan rasa kehambaan pada matanya. Lalu yang melihatnya akan berasa tenang dan senang. Sedangkan yang berterusan dalam maksiat dan dosa, maka wajahnya hitam dan redup, seolah-olah kepingan malam.
“Anakku, Ramadhan memang bulan ibadah. Namun yang lebih baik adalah, Ramadhan bulan mengasah ketajaman makrifat. Namun aku melihat kamu telah tertipu oleh syaitan. Bertaubatlah wahai anakku,” pesan guru sambil meninggalkan saya.
Dan saya terus menangis mendengar pesan tajam guru.

"ILMU DISEBALIK HIJAB"

Datanglah sebagai orang yg bodoh dihadapan Allah.. Allah akan mengajarkan kamu satu persatu..
.
Solat itu memang berat, kecuali bagi mereka2 yg khusyuk.. dan nikmat solat itu memang milik si khusyuk.
.
(Al-A'raf : 205). Dan sebutlah (nama) Tuhanmu dalam hatimu dengan merendahkan diri dan rasa takut, dan dengan tidak mengeraskan suara, di waktu pagi dan petang, dan janganlah kamu termasuk orang-orang yang lalai.
.
..Kerana ilmu2 Allah adalah ilmu2 putih dan ilmu2 Haq.
.
Solatlah setiap kali seolah itu solat terakhirmu..
.
Jika seorang itu mendapat tahu tarikh dan saat ajalnya, solat terakhirnya akan menjadi solat yang terkhusyuk seumur hidupnya.
.
Solat itu berat. Nikmat solat milik sikhusyuk. Yang khusyuk solatnya akan menggeruni Allah hingga bergegar tubuh serta bercucuran airmatanya ketika solat.
.
Bukan solat menjadi penyelamatmu jika solat itu tdk khusyuk hingga terlupa raka'at dan bacaan.. (qorin syaitan empunya angkara).
.
Nikmat solat itu terletak pada khusyuknya.
.
Tdk seorang itu benar2 khusyuk jika tdk mengenali serta menundukkan qorin syaitan nya..
.
Qorin syaitan memang tdk dapat dihapuskan, tetapi ia boleh ditundukkan atas izin Allah, tentunya.
.
~~~~~~~
WAJAH SEBENAR.
.
Simati itu membawa wajah dunia ke alam kematian.. tetapi wajah itu tdk kekal dan akan berubah mengikut keadaan Hati semasa hidupnya didunia..
.
Seorang muda boleh kelihatan tua dan situa boleh kelihatan muda mengikut keadaan amal baik dan kesucian hatinya ketika hidupnya di dunia
.
Tidak ada istilah "Putus Makrifat" bagi Tauhid. Ilmu Allah itu Abadi dan tdk ada bersifat akhir.. ilmu2NYA akan terus wujud disebalik hijab selamanya.
.
.
Seorang ahli makrifah itu tdk dapat naik maqam selagi masih berasa sudah sempurna.
.
Jika seorang itu berasa sempurna, ia seperti Iblis yg berasa sempurna.. dan maqamnya terhenti disitu. ..
.
IlmuNYA adalah KalamNYA,, KalamNYA adalah ilmuNYA..
.
Ilmu itu cahaya, cahaya itu ilmu.
.
~~~~~
ALAM HAKIKAT.
.
Hakikat adalah kebenaran,, Hakikat tetap Hakikat dan hakikat adalah suatu yg tdk dapat diubah oleh mana2 kuasa dilangit dan bumi kecuali oleh Allah sendiri.
.
Wahyu dari langit sama sekali tdk akan bernada memerintah atau menyuruh atau berbisik kepada seorang itu agar berbuat itu dan ini.
.
Suara2 ghaib yg ber kata2 itu pada hakikatnya hanyalah bangsa Jin yg terdiri dari syaitan2 penyesat saja yg cuba memerintah jiwa manusia dan memesongkan manusia..
.
Syaitan2 yg sudah di Islamkan itu berubah rupa mereka menjadi cantik sehingga memancarkan Nur Iman dari tengah dada mereka.
.
Jin2 yg di Islamkan itu tdk lagi bersifat syaitan lantas perubahan2 terjadi terhadap wajah2 mereka Jin2 tersebut sehingga tdk berupa seperti syaitan lagi. Mengapa ini terjadi.?
.
Kerana Hakikat. ..Alam Ghaib itu tunduk kpd Kuasa Hakikat.. Kuasa Hakikat itu yg merubah rupa wajah syaitan kepada rupa wajah seakan manusia.
.
Manusia juga terkesan dengan alam Hakikat itu.. seorang manusia yg matinya sebagai seorang muda, boleh kelihatan tua di alam itu.. begitu juga sebaliknya, seorang yg matinya ketika berusia tua, tetapi dia kelihatan muda di alam Hakikat.
.
Di alam Hakikat itu hanya wajah2 hakikat yg akan menzahir.. sungguh alam Hakikat itu tiada kepalsuan.. hanya yg benar saja wujud disana.
.
Manusia sejati tdk punyai sifat syaitan dalam tubuhnya. ,,dia seperti keadaan Adam AS sebelum dia jatuh berdosa atau seperti bayi yg baru lahir..
.
Bila yg Haq hadir di alam ghaib itu, yg bathil akan batal..
.
Jin2 yg sdh Islam juga tdk digelar sebagai syaitan lagi kerana dia tdk lagi bersifat syaitan.. dia digelar Jin saja..
.
Tdk semua Jin itu syaitan.. memang adanya terdapat Jin2 yg Islam di alam mereka.
.
~~~~~~~
BATHIN
.
Bila yg bathin menyentuh sesuatu yg bathin, ianya benar2 nyata.. akan tetapi bila yg zahir cuba menyentuh yg bathin atau sebaliknya, ia tdk menjadi nyata kerana alam mereka berbeda. Alam zahir, Alam Bathin dan Alam Rohani itu berbeda-beda alamnya.
.
Lebih tinggi langit itu, maka lebih indah malaikat2nya sehingga tdk dapat terukir oleh pengukir paling mahir atau terlukis oleh pelukis terunggul..(mimpi malaikat)..
.
Takdir itu sudah tersurat.. tetapi suratan itu masih boleh ditulis semula dengan amal soleh dan do'a2..
.
Manusia2 didunia dan manusia2 di Alam Arwah itu adalah manusia2 yg hidup.
Tdk ada manusia yg mati, malah semuanya "hidup"..
.
Jenazah di kubur itu akan tempuhi soal2 kubur dan bathin itu akan rasai apa yg di lalui oleh jenazah, biarpun dia berjarak jauh dari jenazahnya itu.
.
(Al-A’raf :174) ..Dan demikianlah Kami menjelaskan ayat-ayat itu, agar mereka kembali (kepada kebenaran).
.
(Al-A'raf :181) ..Dan di antara orang-orang yang Kami ciptakan ada umat yang memberi petunjuk dengan hak, dan dengan yang hak itu (pula) mereka menjalankan keadilan.
.
(Al-A’raf :184) ..Apakah (mereka lalai) dan tidak memikirkan bahwa teman mereka (Muhammad) tidak berpenyakit gila. Dia (Muhammad itu) tidak lain hanyalah seorang pemberi peringatan lagi pemberi penjelasan.
.
(Al-A’raf : 178). Barangsiapa yang diberi petunjuk oleh Allah, maka dialah yang mendapat petunjuk; dan barangsiapa yang disesatkan Allah, maka merekalah orang-orang yang merugi.
.
.
Sadoqallohul'adzhiim

Senin, 21 Mei 2018

Siapakah akal

SIAPAKAH AKAL ?SIAPAKAH AKAL ?
Ilmu wajib beserta Akal. Menjalankan agama mesti dengan akal yang terpimpin oleh wahyu. Karena akal dalam agama adalah sandaran, taklif (beban). Sehingga segala aturan syariat diberikan jika seseorang itu berakal sehat. Tidak ada beban atau hukum agama bagi orang tidak berakal. Aturan serta hukum agama akan terlaksana bagi orang baligh dan berakal.
Yang dimaksud dengan akal disini adalah berpikir dalam bertindak atau beramal dalam agama. Bagi orang-orang awam dalam menjalankan agama adalah hal biasa saja. Karena mereka tidak memahami ilmu kalam (nahu & saraf), ilmu filsafah dan ilmu mantiq sert ma’ani. Maka meraka menjalankan perintah ALLAH (agama) seperti burung beo.
Sangat banyak hal di dalam Kitab Allah tentang dalil-dalil Aqliyah yang wajib kita ketahui. Seperti hari pembangkitan mahluk dari kubur, bertimbang amalan, pertanyaan malaikat Nungkar-Nakir, yang diluar jangkauan akal. Bagaimanakah persoalan ini akan dapat diselesaikan oleh akal? Akal akan menimbang perihal tersebut sesuai kadarnya walaupun sering tidak tepat.
Dengan apakah kita dapat mencerna serta memahami semua berita ghaib yang disebutkan dalam kitab Allah? Dengan akal yang sehat. Apakah yang disebut sebagai akal yang sehat? Akal yang sehat, bebas dari pengaruh nafsu syahwat. Akal yang sudah disandarkan Allah kepadaNya akan seiring jalannya dengan dalil dan keterangan kitab ALLAH serta hadist rasulullah.
Agama tidak datang membawa sesuatu yang ditolak oleh akal. Walaupun terkadang agama datang membawa sesuatu yg tidak mudah dicerna akal bahkan tidak dipahami oleh akal.
Pencipta akal adalah Allah swt. Yang menurunkan wahyu adalah Allah. Dia menjadikan akal sesuai dengan wahyuNya. Sehingga yg dimaksud dengan orang yg berakal adalah orang yg paham akan ALLAH, beriman dan taat pada Allah. Siapakah mereka? Mereka yang dianugrahi oleh ALLAH.
“Maka bertakwalah kepada Allah hai orang-orang yg mempunyai akal. Yaitu orang-orang yg beriman”. “Sesungguhnya Allah telah menurunkan peringatan kepadamu” (At-Thalaq:10)
Sesungguhnya akal ibarat mata dan wahyu ibarat cahaya. Jika tidak ada cahaya, mata tidak akan melihat apapun sama sekali. Apabila tidak ada mata maka cahaya tidak dapat digunakan sama sekali.
MENEMBUS MISKAT
Untuk sampai kepada Allah wajib mengikuti ajaran agama Islam. Bagaimana mungkin memahami Allah tanpa petunjuk dari Nya? Semua ini adalah cermin untuk melihat Allah. Itulah petunjuk! Apabila kesadaran belum diterbitkan Nya maka dihadirkan Nya seorang nabi atau rasul sebagai penyampai wahyu tsb. Kehadiran nabi dan rasul agar dapat berdialoq tentang Allah, memberitakan keinginan Allah dsb. Allah akan turun sampai kepada kualitas yang terendahmu agar kamu dipimpin Nya untuk mengenal Nya. Kadangkala turun kepada kualitas nabi dan rasul atau malaikat bahkan sampai kepada kualitas manusiamu. Apabila anugrah telah datang kepadamu serta dipahamkan tentang NYA maka semua kualitas yang kamu alami adalah fatamorgana semata. Karena hakikat semua proses itu adalah Allah. Allah lah yang menempatkan diri sebagai yang berkualitas hamba.
Da’wah dan ibadah atas nama Allah adalah tipu daya belaka. Apabila kamu tidak dianugrahi Nya pengetahuan sebagai Nya. Bagaimanakah da’wah tersebut dikatakan atas nama Allah? Karena al Haq adalah al Khalq pada titik tertentu. Pada saat yang sama juga berkulitas sebagai makhluk pada titik tertentu dalam pengertianmu yang jahil. Jalal dan Jamal itu berlaku dengan iradat dan kodrat Allah itu sendiri. Allah maha meliputi. Apabila pahammu sudah disampaikan Allah pada NYA, kau pasti mengerti. Haruskah ku tuliskan pahamku di sini?
Jalal dan Jamal, Neraka dan syurga adalah nama sifat yang bertentangan menurut pengertianmu yang jahil. Bahkan Al Qur’an juga mempunyai dua arti yaitu arti zahir dan arti bathin. Yang zahir dapat kamu ambil pengertiannya dari alam semesta ini. Sedangkan yang bathin tempat KU menyimpan tujuh dunia lagi yang akan ku persembahkan. Perbuatan Allah berlaku sendirian. Dimanakah hakikatmu ketika itu? Apakah Allah itu kamu ciptakan dalam khayalmu sendiri lalu engkau sembah? Oh burung beo!!
MATAHARI DALAM TELUR
Ambilah sebutir telur ayam lalu perhatikanlah dengan teliti. Apakah ada pori-pori yang kamu temukan pada kulitnya? Mengapa putih telur yang ada di dalam telur tidak meleleh melalui pori-pori tsb? Itulah rahasia yang hanya dapat dilalui oleh hangatnya oksigen zat hidupmu. Telur yang masih utuh itu akan sangat bermanfaat dalam segala segi. Tetapi apabila telah engkau pecahkan atau rusakkan maka engkau hanya memperoleh tiga bentuk. Yaitu kuning telur, putih telur serta kulit telur. Apabila engkau mampu menelusuri makna sebutir telur itu, engkau akan dapati matahari ada di dalamnya.
Ambilah beberapa pecahan cermin dalam berbagai ukuran. Lalu engkau letakan di halaman rumahmu pada tengah hari terik. Engkau akan dapati refleksi cahaya matahari di dalam cermin sebanyak pecahan cermin yang engkau taruh. Kenapa? Karena cermin memiliki permukaan yang halus dan rata serta bagian yang gelap disisi yang lain. Begitukah dirimu merefleksikan Allah. Ini adalah contoh yang sering disebutkan oleh gurumu yang tolol. Menyembah Allah dalam angan-angan. Hal itulah yang diwariskan kepada mu. Hahahaha…Pandiaaa!
Matahari adalah sesuatu yang berbeda dengan cermin. Kemudian kamu memposisikan diri sebagai pengamat. Nah …sudah ada tiga unsur yang berbeda. Pikirkan itu.
Dia yg dahulu tetap seperti Dia yang sekarang. Tidak ada satupun yg besertanya serta tidak satupun yg menyerupainya.
Angin masuk memompa jantung. Jantung memompakan darah keseluruh tubuh itulah zahirnya. Pada hakikatnya Allah jualah yang bergerak dan menggerakan sekaliannya. Demikianlah DIA memperlihatkan kekuasaan NYA. Jadi rahasia Nya yang ada dalam telur itu sama dengan rahasia Nya dalam tubuhmu.
YANG MANAKAH AL HAQ
Yang wujud adalah Allah swt. Untuk menzahirkan DiriNya, dibentuknya tubuh yang berlapis-lapis. Setiap lapis mempunyai nama yang berbeda, kualitas yang berbeda. Sampai anda mengenal anda sebagai manusia. Proses atau nuzul inilah yang menyebabkan anda merasa bahwa anda Manusia. Pada lapisan terluar ini, Dia yang zahir dan nyata tetapi anda menyebut diriNya manusia. Adakah makhluk yang sama dengan manusia di alam ini? Baik sebagai kualitas atau bentuk? TIDAK ADA. Baik dari segi proses, bentuk serta kualitas.
Tidak ada yang salah apabila yang dikenal itu adalah manusia. Karena manusia hanyalah sebutan karena kualitas. Telitilah dengan seksama apa hakiki manusia itu. Apakah benar ada wujudnya? Kalau engkau telah memahami maka engkau akan mengerti apa makna dari Rahmatan lil ‘alamin.
Pasti engkau melihat bumi terhampar luas, tumbuh-tumbuhan, hewan dan manusia beserta segala bentuk perangainya. Pasti engkau melihat lautan luas beserta pulaunya. Sesungguhnya wujud AKUlah itu dalam berbagai kualitas. Semua adalah penampilanku. Akulah yang wujud dalam hakikatnya. Bukan yang engkau kenal sebagai manusia itu. Sesungguhnya Akulah Rabb. Bentuk manusia serta kualitasnya yang rendah pasti tidak sampai kepada KU. Akan KU perkenalkan kepada manusia tentang Zat, Sifat, Asma dan Af’al KU. AKU sebut diri KU sebagai akal, nyawa, jiwa,roh dan sebagainya. Ingat! Aku yang memperkenalkan diri KU. Engkau tidak dapat mengenal KU! Bukankah engkau itu tidak wujud? Bagaimana engkau dapat mengenal KU? Semua kualitas yang diperkenalkan adalah hijabmu dalam menjumpai KU. Hal inipun tergantung kualitas yakin yang kucurahkan kepadamu.
Apabila engkau mengenal dan meyakini dirimu sebagai manusia maka Rabb mu jauh menurut akalmu. Engkau berada pada titik nadir yang terendah.
Allah itu meliputi manusia, Shifat , Arsy, Kursi, Lauh, Qalam, Malaikat, jin, semua langit, bintang2, alam akhirat, segala yg wujud beserta kandungannya atau alam semesta.
Jangan mulutmu mengatakan Allah bersatu dengan engkau! Karena kualitasmu berbeda. Engkau memang bernasab pada KU. Untuk itu tingkatkan kualitasmu kepada kualitas KU. Maka engkau selamat sentosa dalam diri KU.
Tidak ada yang punya hakikat kecuali hakikat KU. Tidak ada wujud yg hakiki kecuali wujud KU. Seluruh wujud yg lain adalah wujud mungkin, kualitas rendah, tidak kekal serta bersandar wujudnya pada wujud KU yang HAKIKI. Perbantahan dalam dirimu adalah hijab serta anugrah agar kemuliaan KU terpelihara.
APAKAH BERBEDA ADAM DENGAN MANUSIA?
Adam Azali (Adam as)
Turab (tanah asal)
Thin (tanah dan zat air) cair
Hama’ (tanah dan hawa) lembut
1. Fakhkhar (tanah dan zat panas/api)
2. Shalsal (bagan/bentuk)
3. Ahsanu taqwim (bentuk sempurna/jadi)
4. Ruh (jiwa)
Adam Furu’I (anak Adam/manusia)
1. Sulalah min thin (rangkaian tanah asal)
2. Nuthfah (Air mani laki-laki)
3. ‘Alaqah (Percampuran sperma dan ovum)
4. Mudhgah (segumpal darah dalam rahim)
5. Ihomah (tulang belulang)
6. Laham (daging)
7. Khalkan Akhar (Makhluk lain/ruh)
Al qur’an : Al Mu’min 12,13,14
Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dari suatu saripati (berasal) dari tanah. Kemudian kami jadikan saripati itu air Mani (tersembunyi) dalam tempat yg kokoh (rahim seorang ibu).
Kemudian air Mani itu Kami jadikan segumpal darah. Segumpal darah itu Kami jadikan segumpal daging. Segumpal daging itu Kami jadikan tulang belulang. Tulang belulang itu Kami bungkus dengan daging. Kemudian Kami jadikan makhluk yg (berbentuk) lain. Maha suci Allah, pencipta Yang Paling sempurna. Pahamkan pada dirimu bahwa Allah mencipta, tidak sama dengan mencipta menurut akalmu. Karena mencipta menurut akalmu, yang dicipta berpisah dari pencipta. Yang dicipta berbeda dengan pencipta. Jangan kau pikir seperti membuat kue! BAHLUL!!!
Dalam Hadist Qudsi Allah berfirman: Sesungguhnya manusia itu rahasiaku. Rahasiaku selalu dan tetap dalam genggaman KU.
Ada yang mengatakan bahwa sosok manusia itu adalah “nyawa, hati, akal, nafsu, penglihatan, pendengaran, penciuman, bicara serta tubuh. Aku jadikan dariku tapi bukan kualitas serta keadaan KU yg sebenarnya”.
Adam merupakan sosok kehidupan yang terwujud dari beberapa unsur. Sebenarnya Adam bukan sosok manusia tetapi sosok yang dibentuk seperti manusia. Adam adalah bapak sekalian tubuh. Namun perlu dicermati dari manakah model atau bentuk tubuh adam itu? “Khalakal adama shuratihi”. “Khalakal adama shuratir rahman”. Siapakah Rahman?
Jika merujuk ucapan Arifbillah “la maujuda bihaqqi illallah”. Maka semua wujud terbantahkan atau tidak ada sama sekali. Baik manusia, adam maupun alam. Namun bagaimanakah membantah tubuh yang sudah bercokol dan berbobot ini? Ini pendapatmu tolol!! Karena DIA memposisikan diriNya pada kualitas manusia, yang diwujudkan sementara (wujud mungkin yang tidak punya hakikat), sebagai tempat atau panggung kekuasaanNya.
Mengapa Adam itu disebut ciplakan Allah? Karena dunia, manusia, agama, ilmu dan kehidupan yang belum wujud. Yang ada hanyalah nama:
1. Muhamad
2. Malaikat
3. Alam
Karena Adam bukan sosok atau karakter manusia maka keberadaan Adam hanya sementara sebagai cetakan. Ketika yang disebut manusia wujud pada saat yang sama, Adam Fana. Maka munculah perwujudan yang dirahasiakan, selanjutnya dinamai manusia, yang dititipi sifat Panas (marah), Hawa, Angin (lembut), Air, Cair (beradaptasi) dan Tanah (kokoh, teguh).
Sungguh banyak yang bernasab kepada Adam. Kalau nasabmu tanah, mengapa engkau tidak menyebut-nyebut tanah dalam zikirmu? DURHAKA!!! Tertipu oleh perwujudan antara Adam dan Manusia. Hehehehe……mikiiirr!!!
SIAPAKAH YANG MEMANGGIL NAMA KU?
Ketika kau berada pada kualitas manusia, engkau memanggil, meminta, berdoa, merayu dan menghiba kepada KU. Semua itu sangat Ku ketahui bahkan sebelum hal itu engkau lakukan. Bukankah Aku maha mendengar?!
Karena rendahnya kualitas serta jahilnya dirimu maka engkau minta bukti atau hasil doa mu dihadapan mata mu. Bagaimana mungkin mata jahilmu dapat melihat yang Aku berikan?
Sesungguhnya seluruh dari seruan mu itu langsung Ku dengar, karena Aku tidak berpisah darimu.
Setiap makhluk punya nama namun manusia lah yang punya jalan berliku menuju kepada KU. Setiap manusia yang menghambakan dirinya pada KU akan memperoleh kemudahan. Jalan kehambaan hanya ada dalam agama Islam. Islam ada jalan raya yang langsung ke haribaan KU.
Apabila Aku telah menggenggam dirimu maka nama KU adalah namamu. Jika salah satu dari dua nama disebut, AKU pasti ikut terpanggil dan hadir.
Zat diri Mu adalah zat KU, nama Mu adalah nama KU. Sifat mu adalah sifat KU, perbuatan mu adalah perbuatan KU. Keadaan mu tunggal dengan keadaan diri KU. Sungguh akan sulit menelisik hakikat ketunggalan nama KU dengan nama mu. Hanya AKU yang tahu. Apabila engkau yang tahu maka itu adalah palsu!
Aku KU, adalah Aku Mu. Dia mu adalah dia KU. Engkau adalah Diri Ku dan Aku adalah diri MU. Ruh mu adalah satu dalam ketunggalan KU, dalam realitas wujud tampak sendiri-sendiri.
Itulah wujud diri MU, sebelum dan sesudah penciptaan Mu. Sebagaimana keadaan diri KU sediakala dan yang akan datang. Semua jalan yang ditempuh mesti dalam keredhaan KU. Tidak ada keredhaan AKU itu dapat engkau ucapkan di bibirmu. Tidak ada jalan yang dapat engkau tempuh tanpa keredhaan KU. Ingat itu!!! Keredhaan yang keluar dari bibirmu adalah palsu bahkan engkau tidak tahu maknanya.
Keredhaan KU akan meluruskan ‘itikat mu. Keredhaan Ku akan membersihkan jiwamu. Keredhaan Ku akan membuka hijab diri MU, tirai penghalang diri Mu. Diri KU tidak berpisah dengan keredhaan KU, wujud pada Qalbu Mu.
Saksikan diri KU dengan melihat kesejatian diri MU dalam setiap keindahan serta kesempurnaan. Keindahan dan kesempurnaan diri KU sangatlah jelas dan pasti. Praktekan semua itu dalam diri MU. Engkau pasti akan melihat diri KU. KU perlihatkan diri KU pada mu.
Khalifah, wali, aulia, seikh, ustadz dan tuangku hanyalah istilah untuk menamai wujud. Kekuasaan kekhalifan adalaha majazi. Yang mutlak Esa lah sang Penguasa yaitu AKU. Khalifah adalah nama kiasan dalam realitas wujud. Pemimpin dan Penguasa mutlak adalah yang Maha Tunggal.
Manakala cahayaNya terbit terang dalam Qalbu MU, nama-namaNya akan menghias prilaku diriMu di realitas wujud. Sirnakan diriMu ke dalam nimatan nama-nama diriKu. Kau akan menjadi landasan Tajali asma-asmaNya di alam ini.
DiriMu sama persisnya sebelum dan sesudah penciptaa MU. Seperti adanya Aku, seperti sediakala dalam keazalian diri KU.
Gulungan ombak lautan sehebat apapun berasal dari samudera yang satu. Deburan air yang menyembur digerakan oleh satu gelombang. Semua, gerak apapun bentuknya digerakan oleh Zat Yang Maha Esa.
Kami datang kepada Mu dengan fana kami. Kami tukar semua dunia kami dengan Akhirat MU. Jika bukan karena Mu niscaya kami tidak berwujud. Kalau bukan karena Mu pasti kami tidak paham kemutlakan MU.
Engkau adalah segala samudra kebesaran, keagungan dan kemuliaan. Hanya kepada diri Mu para faqir menyampaikan permohonan.
Segala perubahan sistem alam sesuai kehendakMu. Engkau adalah pedang yang tajam dan kami adalah daging yang empuk. Engkaulah air penyejuk dan kami adalah tanah yang tandus, pengharap tetesan hujanMu.
Tebaskan pedang di leher musuh-musuh Mu yang ada dalam pikiran dan kalbu, agar aku dapat berlari kepada MU. Kirimkan pasukan patriot Mu untuk menghadang para iblis penyusup dalam hatiku. Lemparkan bola api maha besar Mu untuk membakar para jahanam penggoda akal ku. Apakah ada kebahagiaan melebihi kedekatan dengan MU? Apakah ada kepedihan melebihi keterpalingan dari redha MU?
Tempatkanlah keikhlasan pada diriku agar aku dapat berbuat kebaikan. Ketulusan adalah kunci utama menggapai ridha MU.
Engkau adalah Maharaja pemilik kekuasaan. Kekuasaan Mu melampaui kekuasaan akal dan jiwaku, zahir maupun bathin.
Yang menyeru namaMu tersembunyi dalam rongga mulut mu. Yang menyebut nama Mu beristana pada pada lidah mu. Sungguh maha ghaib.
Pekanbaru Desember 2015
Januar Janur St. Sulaiman
Ilmu wajib beserta Akal. Menjalankan agama mesti dengan akal yang terpimpin oleh wahyu. Karena akal dalam agama adalah sandaran, taklif (beban). Sehingga segala aturan syariat diberikan jika seseorang itu berakal sehat. Tidak ada beban atau hukum agama bagi orang tidak berakal. Aturan serta hukum agama akan terlaksana bagi orang baligh dan berakal.
Yang dimaksud dengan akal disini adalah berpikir dalam bertindak atau beramal dalam agama. Bagi orang-orang awam dalam menjalankan agama adalah hal biasa saja. Karena mereka tidak memahami ilmu kalam (nahu & saraf), ilmu filsafah dan ilmu mantiq sert ma’ani. Maka meraka menjalankan perintah ALLAH (agama) seperti burung beo.
Sangat banyak hal di dalam Kitab Allah tentang dalil-dalil Aqliyah yang wajib kita ketahui. Seperti hari pembangkitan mahluk dari kubur, bertimbang amalan, pertanyaan malaikat Nungkar-Nakir, yang diluar jangkauan akal. Bagaimanakah persoalan ini akan dapat diselesaikan oleh akal? Akal akan menimbang perihal tersebut sesuai kadarnya walaupun sering tidak tepat.
Dengan apakah kita dapat mencerna serta memahami semua berita ghaib yang disebutkan dalam kitab Allah? Dengan akal yang sehat. Apakah yang disebut sebagai akal yang sehat? Akal yang sehat, bebas dari pengaruh nafsu syahwat. Akal yang sudah disandarkan Allah kepadaNya akan seiring jalannya dengan dalil dan keterangan kitab ALLAH serta hadist rasulullah.
Agama tidak datang membawa sesuatu yang ditolak oleh akal. Walaupun terkadang agama datang membawa sesuatu yg tidak mudah dicerna akal bahkan tidak dipahami oleh akal.
Pencipta akal adalah Allah swt. Yang menurunkan wahyu adalah Allah. Dia menjadikan akal sesuai dengan wahyuNya. Sehingga yg dimaksud dengan orang yg berakal adalah orang yg paham akan ALLAH, beriman dan taat pada Allah. Siapakah mereka? Mereka yang dianugrahi oleh ALLAH.
“Maka bertakwalah kepada Allah hai orang-orang yg mempunyai akal. Yaitu orang-orang yg beriman”. “Sesungguhnya Allah telah menurunkan peringatan kepadamu” (At-Thalaq:10)
Sesungguhnya akal ibarat mata dan wahyu ibarat cahaya. Jika tidak ada cahaya, mata tidak akan melihat apapun sama sekali. Apabila tidak ada mata maka cahaya tidak dapat digunakan sama sekali.
MENEMBUS MISKAT
Untuk sampai kepada Allah wajib mengikuti ajaran agama Islam. Bagaimana mungkin memahami Allah tanpa petunjuk dari Nya? Semua ini adalah cermin untuk melihat Allah. Itulah petunjuk! Apabila kesadaran belum diterbitkan Nya maka dihadirkan Nya seorang nabi atau rasul sebagai penyampai wahyu tsb. Kehadiran nabi dan rasul agar dapat berdialoq tentang Allah, memberitakan keinginan Allah dsb. Allah akan turun sampai kepada kualitas yang terendahmu agar kamu dipimpin Nya untuk mengenal Nya. Kadangkala turun kepada kualitas nabi dan rasul atau malaikat bahkan sampai kepada kualitas manusiamu. Apabila anugrah telah datang kepadamu serta dipahamkan tentang NYA maka semua kualitas yang kamu alami adalah fatamorgana semata. Karena hakikat semua proses itu adalah Allah. Allah lah yang menempatkan diri sebagai yang berkualitas hamba.
Da’wah dan ibadah atas nama Allah adalah tipu daya belaka. Apabila kamu tidak dianugrahi Nya pengetahuan sebagai Nya. Bagaimanakah da’wah tersebut dikatakan atas nama Allah? Karena al Haq adalah al Khalq pada titik tertentu. Pada saat yang sama juga berkulitas sebagai makhluk pada titik tertentu dalam pengertianmu yang jahil. Jalal dan Jamal itu berlaku dengan iradat dan kodrat Allah itu sendiri. Allah maha meliputi. Apabila pahammu sudah disampaikan Allah pada NYA, kau pasti mengerti. Haruskah ku tuliskan pahamku di sini?
Jalal dan Jamal, Neraka dan syurga adalah nama sifat yang bertentangan menurut pengertianmu yang jahil. Bahkan Al Qur’an juga mempunyai dua arti yaitu arti zahir dan arti bathin. Yang zahir dapat kamu ambil pengertiannya dari alam semesta ini. Sedangkan yang bathin tempat KU menyimpan tujuh dunia lagi yang akan ku persembahkan. Perbuatan Allah berlaku sendirian. Dimanakah hakikatmu ketika itu? Apakah Allah itu kamu ciptakan dalam khayalmu sendiri lalu engkau sembah? Oh burung beo!!
MATAHARI DALAM TELUR
Ambilah sebutir telur ayam lalu perhatikanlah dengan teliti. Apakah ada pori-pori yang kamu temukan pada kulitnya? Mengapa putih telur yang ada di dalam telur tidak meleleh melalui pori-pori tsb? Itulah rahasia yang hanya dapat dilalui oleh hangatnya oksigen zat hidupmu. Telur yang masih utuh itu akan sangat bermanfaat dalam segala segi. Tetapi apabila telah engkau pecahkan atau rusakkan maka engkau hanya memperoleh tiga bentuk. Yaitu kuning telur, putih telur serta kulit telur. Apabila engkau mampu menelusuri makna sebutir telur itu, engkau akan dapati matahari ada di dalamnya.
Ambilah beberapa pecahan cermin dalam berbagai ukuran. Lalu engkau letakan di halaman rumahmu pada tengah hari terik. Engkau akan dapati refleksi cahaya matahari di dalam cermin sebanyak pecahan cermin yang engkau taruh. Kenapa? Karena cermin memiliki permukaan yang halus dan rata serta bagian yang gelap disisi yang lain. Begitukah dirimu merefleksikan Allah. Ini adalah contoh yang sering disebutkan oleh gurumu yang tolol. Menyembah Allah dalam angan-angan. Hal itulah yang diwariskan kepada mu. Hahahaha…Pandiaaa!
Matahari adalah sesuatu yang berbeda dengan cermin. Kemudian kamu memposisikan diri sebagai pengamat. Nah …sudah ada tiga unsur yang berbeda. Pikirkan itu.
Dia yg dahulu tetap seperti Dia yang sekarang. Tidak ada satupun yg besertanya serta tidak satupun yg menyerupainya.
Angin masuk memompa jantung. Jantung memompakan darah keseluruh tubuh itulah zahirnya. Pada hakikatnya Allah jualah yang bergerak dan menggerakan sekaliannya. Demikianlah DIA memperlihatkan kekuasaan NYA. Jadi rahasia Nya yang ada dalam telur itu sama dengan rahasia Nya dalam tubuhmu.
YANG MANAKAH AL HAQ
Yang wujud adalah Allah swt. Untuk menzahirkan DiriNya, dibentuknya tubuh yang berlapis-lapis. Setiap lapis mempunyai nama yang berbeda, kualitas yang berbeda. Sampai anda mengenal anda sebagai manusia. Proses atau nuzul inilah yang menyebabkan anda merasa bahwa anda Manusia. Pada lapisan terluar ini, Dia yang zahir dan nyata tetapi anda menyebut diriNya manusia. Adakah makhluk yang sama dengan manusia di alam ini? Baik sebagai kualitas atau bentuk? TIDAK ADA. Baik dari segi proses, bentuk serta kualitas.
Tidak ada yang salah apabila yang dikenal itu adalah manusia. Karena manusia hanyalah sebutan karena kualitas. Telitilah dengan seksama apa hakiki manusia itu. Apakah benar ada wujudnya? Kalau engkau telah memahami maka engkau akan mengerti apa makna dari Rahmatan lil ‘alamin.
Pasti engkau melihat bumi terhampar luas, tumbuh-tumbuhan, hewan dan manusia beserta segala bentuk perangainya. Pasti engkau melihat lautan luas beserta pulaunya. Sesungguhnya wujud AKUlah itu dalam berbagai kualitas. Semua adalah penampilanku. Akulah yang wujud dalam hakikatnya. Bukan yang engkau kenal sebagai manusia itu. Sesungguhnya Akulah Rabb. Bentuk manusia serta kualitasnya yang rendah pasti tidak sampai kepada KU. Akan KU perkenalkan kepada manusia tentang Zat, Sifat, Asma dan Af’al KU. AKU sebut diri KU sebagai akal, nyawa, jiwa,roh dan sebagainya. Ingat! Aku yang memperkenalkan diri KU. Engkau tidak dapat mengenal KU! Bukankah engkau itu tidak wujud? Bagaimana engkau dapat mengenal KU? Semua kualitas yang diperkenalkan adalah hijabmu dalam menjumpai KU. Hal inipun tergantung kualitas yakin yang kucurahkan kepadamu.
Apabila engkau mengenal dan meyakini dirimu sebagai manusia maka Rabb mu jauh menurut akalmu. Engkau berada pada titik nadir yang terendah.
Allah itu meliputi manusia, Shifat , Arsy, Kursi, Lauh, Qalam, Malaikat, jin, semua langit, bintang2, alam akhirat, segala yg wujud beserta kandungannya atau alam semesta.
Jangan mulutmu mengatakan Allah bersatu dengan engkau! Karena kualitasmu berbeda. Engkau memang bernasab pada KU. Untuk itu tingkatkan kualitasmu kepada kualitas KU. Maka engkau selamat sentosa dalam diri KU.
Tidak ada yang punya hakikat kecuali hakikat KU. Tidak ada wujud yg hakiki kecuali wujud KU. Seluruh wujud yg lain adalah wujud mungkin, kualitas rendah, tidak kekal serta bersandar wujudnya pada wujud KU yang HAKIKI. Perbantahan dalam dirimu adalah hijab serta anugrah agar kemuliaan KU terpelihara.
APAKAH BERBEDA ADAM DENGAN MANUSIA?
Adam Azali (Adam as)
Turab (tanah asal)
Thin (tanah dan zat air) cair
Hama’ (tanah dan hawa) lembut
1. Fakhkhar (tanah dan zat panas/api)
2. Shalsal (bagan/bentuk)
3. Ahsanu taqwim (bentuk sempurna/jadi)
4. Ruh (jiwa)
Adam Furu’I (anak Adam/manusia)
1. Sulalah min thin (rangkaian tanah asal)
2. Nuthfah (Air mani laki-laki)
3. ‘Alaqah (Percampuran sperma dan ovum)
4. Mudhgah (segumpal darah dalam rahim)
5. Ihomah (tulang belulang)
6. Laham (daging)
7. Khalkan Akhar (Makhluk lain/ruh)
Al qur’an : Al Mu’min 12,13,14
Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dari suatu saripati (berasal) dari tanah. Kemudian kami jadikan saripati itu air Mani (tersembunyi) dalam tempat yg kokoh (rahim seorang ibu).
Kemudian air Mani itu Kami jadikan segumpal darah. Segumpal darah itu Kami jadikan segumpal daging. Segumpal daging itu Kami jadikan tulang belulang. Tulang belulang itu Kami bungkus dengan daging. Kemudian Kami jadikan makhluk yg (berbentuk) lain. Maha suci Allah, pencipta Yang Paling sempurna. Pahamkan pada dirimu bahwa Allah mencipta, tidak sama dengan mencipta menurut akalmu. Karena mencipta menurut akalmu, yang dicipta berpisah dari pencipta. Yang dicipta berbeda dengan pencipta. Jangan kau pikir seperti membuat kue! BAHLUL!!!
Dalam Hadist Qudsi Allah berfirman: Sesungguhnya manusia itu rahasiaku. Rahasiaku selalu dan tetap dalam genggaman KU.
Ada yang mengatakan bahwa sosok manusia itu adalah “nyawa, hati, akal, nafsu, penglihatan, pendengaran, penciuman, bicara serta tubuh. Aku jadikan dariku tapi bukan kualitas serta keadaan KU yg sebenarnya”.
Adam merupakan sosok kehidupan yang terwujud dari beberapa unsur. Sebenarnya Adam bukan sosok manusia tetapi sosok yang dibentuk seperti manusia. Adam adalah bapak sekalian tubuh. Namun perlu dicermati dari manakah model atau bentuk tubuh adam itu? “Khalakal adama shuratihi”. “Khalakal adama shuratir rahman”. Siapakah Rahman?
Jika merujuk ucapan Arifbillah “la maujuda bihaqqi illallah”. Maka semua wujud terbantahkan atau tidak ada sama sekali. Baik manusia, adam maupun alam. Namun bagaimanakah membantah tubuh yang sudah bercokol dan berbobot ini? Ini pendapatmu tolol!! Karena DIA memposisikan diriNya pada kualitas manusia, yang diwujudkan sementara (wujud mungkin yang tidak punya hakikat), sebagai tempat atau panggung kekuasaanNya.
Mengapa Adam itu disebut ciplakan Allah? Karena dunia, manusia, agama, ilmu dan kehidupan yang belum wujud. Yang ada hanyalah nama:
1. Muhamad
2. Malaikat
3. Alam
Karena Adam bukan sosok atau karakter manusia maka keberadaan Adam hanya sementara sebagai cetakan. Ketika yang disebut manusia wujud pada saat yang sama, Adam Fana. Maka munculah perwujudan yang dirahasiakan, selanjutnya dinamai manusia, yang dititipi sifat Panas (marah), Hawa, Angin (lembut), Air, Cair (beradaptasi) dan Tanah (kokoh, teguh).
Sungguh banyak yang bernasab kepada Adam. Kalau nasabmu tanah, mengapa engkau tidak menyebut-nyebut tanah dalam zikirmu? DURHAKA!!! Tertipu oleh perwujudan antara Adam dan Manusia. Hehehehe……mikiiirr!!!
SIAPAKAH YANG MEMANGGIL NAMA KU?
Ketika kau berada pada kualitas manusia, engkau memanggil, meminta, berdoa, merayu dan menghiba kepada KU. Semua itu sangat Ku ketahui bahkan sebelum hal itu engkau lakukan. Bukankah Aku maha mendengar?!
Karena rendahnya kualitas serta jahilnya dirimu maka engkau minta bukti atau hasil doa mu dihadapan mata mu. Bagaimana mungkin mata jahilmu dapat melihat yang Aku berikan?
Sesungguhnya seluruh dari seruan mu itu langsung Ku dengar, karena Aku tidak berpisah darimu.
Setiap makhluk punya nama namun manusia lah yang punya jalan berliku menuju kepada KU. Setiap manusia yang menghambakan dirinya pada KU akan memperoleh kemudahan. Jalan kehambaan hanya ada dalam agama Islam. Islam ada jalan raya yang langsung ke haribaan KU.
Apabila Aku telah menggenggam dirimu maka nama KU adalah namamu. Jika salah satu dari dua nama disebut, AKU pasti ikut terpanggil dan hadir.
Zat diri Mu adalah zat KU, nama Mu adalah nama KU. Sifat mu adalah sifat KU, perbuatan mu adalah perbuatan KU. Keadaan mu tunggal dengan keadaan diri KU. Sungguh akan sulit menelisik hakikat ketunggalan nama KU dengan nama mu. Hanya AKU yang tahu. Apabila engkau yang tahu maka itu adalah palsu!
Aku KU, adalah Aku Mu. Dia mu adalah dia KU. Engkau adalah Diri Ku dan Aku adalah diri MU. Ruh mu adalah satu dalam ketunggalan KU, dalam realitas wujud tampak sendiri-sendiri.
Itulah wujud diri MU, sebelum dan sesudah penciptaan Mu. Sebagaimana keadaan diri KU sediakala dan yang akan datang. Semua jalan yang ditempuh mesti dalam keredhaan KU. Tidak ada keredhaan AKU itu dapat engkau ucapkan di bibirmu. Tidak ada jalan yang dapat engkau tempuh tanpa keredhaan KU. Ingat itu!!! Keredhaan yang keluar dari bibirmu adalah palsu bahkan engkau tidak tahu maknanya.
Keredhaan KU akan meluruskan ‘itikat mu. Keredhaan Ku akan membersihkan jiwamu. Keredhaan Ku akan membuka hijab diri MU, tirai penghalang diri Mu. Diri KU tidak berpisah dengan keredhaan KU, wujud pada Qalbu Mu.
Saksikan diri KU dengan melihat kesejatian diri MU dalam setiap keindahan serta kesempurnaan. Keindahan dan kesempurnaan diri KU sangatlah jelas dan pasti. Praktekan semua itu dalam diri MU. Engkau pasti akan melihat diri KU. KU perlihatkan diri KU pada mu.
Khalifah, wali, aulia, seikh, ustadz dan tuangku hanyalah istilah untuk menamai wujud. Kekuasaan kekhalifan adalaha majazi. Yang mutlak Esa lah sang Penguasa yaitu AKU. Khalifah adalah nama kiasan dalam realitas wujud. Pemimpin dan Penguasa mutlak adalah yang Maha Tunggal.
Manakala cahayaNya terbit terang dalam Qalbu MU, nama-namaNya akan menghias prilaku diriMu di realitas wujud. Sirnakan diriMu ke dalam nimatan nama-nama diriKu. Kau akan menjadi landasan Tajali asma-asmaNya di alam ini.
DiriMu sama persisnya sebelum dan sesudah penciptaa MU. Seperti adanya Aku, seperti sediakala dalam keazalian diri KU.
Gulungan ombak lautan sehebat apapun berasal dari samudera yang satu. Deburan air yang menyembur digerakan oleh satu gelombang. Semua, gerak apapun bentuknya digerakan oleh Zat Yang Maha Esa.
Kami datang kepada Mu dengan fana kami. Kami tukar semua dunia kami dengan Akhirat MU. Jika bukan karena Mu niscaya kami tidak berwujud. Kalau bukan karena Mu pasti kami tidak paham kemutlakan MU.
Engkau adalah segala samudra kebesaran, keagungan dan kemuliaan. Hanya kepada diri Mu para faqir menyampaikan permohonan.
Segala perubahan sistem alam sesuai kehendakMu. Engkau adalah pedang yang tajam dan kami adalah daging yang empuk. Engkaulah air penyejuk dan kami adalah tanah yang tandus, pengharap tetesan hujanMu.
Tebaskan pedang di leher musuh-musuh Mu yang ada dalam pikiran dan kalbu, agar aku dapat berlari kepada MU. Kirimkan pasukan patriot Mu untuk menghadang para iblis penyusup dalam hatiku. Lemparkan bola api maha besar Mu untuk membakar para jahanam penggoda akal ku. Apakah ada kebahagiaan melebihi kedekatan dengan MU? Apakah ada kepedihan melebihi keterpalingan dari redha MU?
Tempatkanlah keikhlasan pada diriku agar aku dapat berbuat kebaikan. Ketulusan adalah kunci utama menggapai ridha MU.
Engkau adalah Maharaja pemilik kekuasaan. Kekuasaan Mu melampaui kekuasaan akal dan jiwaku, zahir maupun bathin.
Yang menyeru namaMu tersembunyi dalam rongga mulut mu. Yang menyebut nama Mu beristana pada pada lidah mu. Sungguh maha ghaib.
Pekanbaru Desember 2015
Januar Janur St. Sulaiman

KENAPA AMAL TIDAK MENEMBUS HATI..🌠


❁ بِسْــــــــــــــمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْـــــــمِ
ﺍﻟﺴَّﻼَﻡُ ﻋَﻠَﻴْﻜُﻢْ ﻭَﺭَﺣْﻤَﺔُ ﺍﻟﻠﻪِ ﻭَﺑَﺮَﻛَﺎﺗُﻪ...

💐 Wahai Saudaraku...
Jika amalan tidak menemukan jalan penghubung menuju hati, maka amalan itu tidak akan sampai pada hati, sehingga jiwalah yang akan menguasainya...
Meskipun ia terlihat beramal shalih, akan tetapi amalannya tidak sampai pada hatinya...
Terlihat pemilik jiwa itu menjadi orang yang paling zuhud, paling rajin beribadah, paling serius atau bersungguh-sungguh, namun pada hakikatnya ia menjadi orang yang paling jauh dari Allah 'Azza wa Jalla...
Malamnya shalat tahajjud, bahkan pada bulan Ramadhan tapi tetap saja ia membuka auratnya atau melihat aurat orang lain di pagi hari...
Siang harinya berpuasa, bahkan di bulan Ramadhan tapi tetap saja ia mengghibah di malam hari...
Dia membaca al-Qur'an, bahkan bisa khatam di bulan Ramadhan namun tetap saja ia tidak bisa meninggalkan perbuatan buruknya dengan merokok...
Dia selalu berdzikir kepada Allah, namun tetap saja bermaksiat kepada-Nya...
Dia shalat tapi tetap saja tidak dapat mencegah dirinya dari perbuatan keji dan mungkar...
Dia berdzikir tapi tetap saja tidak ada pengaruh dzikir yang seharusnya bisa mengusir syaithan...
Dia mendengarkan nasihat di majelis-mejelis ilmu atau membaca nasihat melalui hp dengan WA dll, dan matanya pun hampir meneteskan air mata, tapi ketika keluar dari rumah dan masjid, maka pertama kali yang dia lakukan adalah memandang para wanita yang memamerkan auratnya...
Kenapa ini bisa terjadi...! Lalu apa penyebabnya...!
Jawabannya adalah :
Sesungguhnya pada saat dia mengamalkan suatu amalan, maka amalannya tidak sampai menembus pada hatinya...
Perkataan yang dia dengar dan yang dia baca hanya berlalu di bagian luar hatinya saja...
Sehingga ketika hawa nafsu menyerangnya, kembalilah dia kepada maksiatnya. Saat itulah dia lupa akan segala sesuatu yang telah diketahuinya...
Inilah zaman ketika seseorang lebih sibuk dengan hawa nafsunya tetapi dibungkus dengan "Bungkusan Ilmu", seakan-akan sedang membela ilmu padahal sebenarnya ia sedang membela hawa nafsunya...
Jika amalan telah merasuk ke dalam hati niscaya dia akan menetap di dalamnya, lalu akan sampai kepada Allah Subhanahu wa Ta'ala...
Maka Allah ridho terhadapnya, lalu Dia pun mengambil ubun-ubun dan hatinya kepada-Nya...
Sehingga dengan itu ia pun akhirnya
mampu untuk bertaqwa...
mampu untuk istiqomah...
mampu untuk bersabar...
mampu senantiasa ikhlas...
mampu untuk bersungguh-sungguh...
mampu menjauhi dosa dan maksiat...
mampu menjadikan akhirat selalu berada di hatinya dan dunia selalu berada di tangannya...
selalu mendahulukan Allah dan Rasul-Nya...
selalu mengikuti al-Qur'an dan as-Sunnah...
Wahai Saudaraku...
Derajat yang tinggi di sisi Allah tidak akan diraih kecuali setelah bersungguh-sungguh...
Sungguh-sungguh tidak akan ada kecuali setelah adanya rasa takut...
Rasa takut tidak akan ada kecuali setelah adanya keyakinan...
Keyakinan tidak akan ada kecuali setelah adanya ilmu...
Ilmu tidak akan ada kecuali setelah belajar...
Belajar sulit dilakukan jika tanpa adanya niat yang lurus, tekad yang kuat dan semangat yang tinggi...
Sungguh mengherankan sekali...
Bulan Ramadhan sedang dilewati...
tapi tetap saja tidak terbukanya hati untuk kembali takut dan harap serta bertaubat kepada Allah 'Azza wa Jalla...!
Wahai Saudaraku...
Janganlah engkau yakin, bahwa diri-diri ini sudah menjadi shalih...
Adakah engkau tahu bahwa shalat, puasa, shadaqah dll amal ibadah itu sudah diterima...?
Adakah engkau tahu bahwa maksiat yang pernah engkau lakukan itu sudah mendapatkan ampunan dari Allah...?
Adakah engkau tahu bahwa taubat yang engkau laksanakan sudah diterima oleh Allah...?
Orang-orang menangisi seseorang yang tubuhnya mati, tetapi tidak menangisi orang yang hatinya telah mati. Padahal kematian hati sejatinya lebih berat dan musibah yang lebih dahsyat...
Tetapi memang, "Tidaklah Luka Menyakiti Orang Yang Sudah Mati..."
💎 Allah Ta'ala berfirman :
"...Sebenarnya bukan mata itu yang buta, tetapi yang buta ialah hati yang di dalam dada" (QS. Al-Hajj [22]: 46)