Laman

Selasa, 23 Desember 2014

Mutiara dari sultan aulia syekh muhyidin abdul qadir al jailani.....

Mutiara dari sultan aulia syekh muhyidin abdul qadir al jailani......
Ada empat jenis manusia.....
Yg pertama tidak berlidah dn tidak berhati. Mereka adalah manusia biasa,bodoh dn hina. Mereka tidak pernah ingat(berzikir) pada Allah.tiada kebaikan dlm diri mereka. Mereka bagai sekam tidak bernilai jika Allah tidak mengasihi mereka, membimbing hati mereka beriman padanya sendiri. Waspadalah jngn jadi seperti mereka.inilah manusia sengsara dn di murkai Allah.kita berlindung pada Allah dripada mereka.
JENIS yg kedua...
Berlidah tapi tidak berhati. Mereka bercakap bijak, tetapi tidak melakukan perbuatan bijak. Mereka menyeru orang pada jalan Allah S.W.T tetapi mereka sendiri jauh daripadanya.mereka jijik pada noda orang lain, tapi mereka sendiri tenggelam dlm lautan noda.mereka menunjukan betapa solehnya mereka.tetapi mereka sendiri jelas melakukan dosa besar pada Allah bila sendirian, mereka bagai musang berbulu ayam. Jenis manusia inilah di peringatkan oleh nabi SAW dalam sabdanya..perkara yang semistinya ditakuti olehku dan para pengikutku adalah orang berilmu yang jahat. Dalam hadis lain dinyatakan .." perkara yang paling menakutkan yang aku takutkan kepada ummatku adalah ulama yang su".

JENIS yang ketiga..
Mempunyai hati namun tidak berlidah.
Mereka adalah mukmin yang Allah telah memberinya sumpah setia daripada makhluknya, menganugerahkannya pengetahuan tentang noda dirinya sendiri, mencerahkan hatinya dan menjadikanya sedar akan mudaratnya berbaur dengan manusia, akan kekejian bercakap dan yg telah yakin bahawa keselamatan ada dalam diam serta berada dalam suatu sudut, sebagai mana sabda Nabi SAW :.. Sesiapa sentiasa diam,maka dia memperolehi keselamatan." sesungguhnya pengabadian pada Allah terdiri daripada sepuluh bahagian, yang sembilan bahagian adalah sikap diam. Orang ini adalah wali Allah dalam soal rahsianya, dilindungi memiliki keselamatan dn banyak pengetahuan dirahmati dan segala yg baik ada padanya.
JENIS yang keempat..
Yang berlidah dan yang berhati. Mereka adalah seseorang yang di undang kedunia ghiab, yang dibusanai kemuliaan sebagaimana dikatakan dalam suatu hadis: " sesiapa mengetahui dan bertindak berdasarkan pengetahuannya dan memberikannya pada orang lain, maka dia diundang ke dunia ghaib dan menjadi mulia.". Ini adalah orang yang alim yg memiliki pengetahuan mengenai Allah dan tandanya. Hatinya menjadi penyimpan pengetahuan yg jarang mengenainya dn dia menganugerahkan kepadanya rahsia yg disembunyikanya daripada yg lain. Dia memilihnya mendekatkanya padanya sendiri, membimbingnya, meluaskan hatinya agar dapat menerima rahsia dn pengetahuan ini dn menjadikanya seorang pekerja pada jalanya, penyeru para hambanya pada jalan kebajikan, yg mengigatkan akan siksaan perbuatan keji dan hujjatullah di tengah tengah mereka, pemandu dan yg di bimbing, perantara dan yang perantaraannya di terima, seorang siddiq dan saksi kebenaran, wakil para nabi dan utusan Allah, yang bagi mereka limpahan rahmat Allah.
Maka orang ini menjadi puncak umat manusia.tiada maqam diatas ini, kecuali maqam para nabi. Adalah kewajipanmu agar berhati hati, agar kamu tidak memusuhi orang seperti itu. Tidak menjauhi dan tidak meremehkan kata katanya. Sesunguhnya keselamatan terletak pada kata kata dan bersama dengan orang itu.sedangkan kebinasaan dn kesesatan terletak pada selainnya.: kecuali orang yg dikurnia oleh Allah daya dan pertolongan yg membawa kepada kebenaran dan kasih sayang....

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar